Manajemen Proyek

Pengertian Manajemen Proyek 

Manajemen Proyek adalah ilmu yang berkaitan dengan keahlian, keterampilan dan teknis dalam memimpin dan mengkoordinir sumber daya manusia dan material untuk mencapai sasaran dan tujuan yang telah ditentukan, berupa; waktu, mutu, biaya, lingkup dan keselamatan kerja.

Manajemen Proyek

Berikut definisi dan pengertian manajemen proyek dari beberapa sumber buku:
  • Menurut Husen (2009), manajemen proyek adalah penerapan ilmu pengetahuan, keahlian dan keterampilan, cara teknik yang terbaik dan dengan sumber daya yang terbatas, untuk mencapai sasaran dan tujuan yang telah ditentukan agar mendapatkan hasil yang optimal dalam hal kinerja biaya, mutu dan waktu, serta keselamatan kerja. 
  • Menurut Sarno (2012), manajemen proyek adalah suatu proses merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan dan mengontrol sumber daya perusahaan dengan sasaran jangka pendek untuk mencapai goal objective yang spesifik. 
  • Menurut Haming dan Basalamah (2010), manajemen proyek merupakan kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai sasaran jangka pendek yang telah ditentukan dengan mempergunakan pendekatan sistem dan hierarki, baik vertikal maupun horizontal. 
  • Menurut Kerzner (2013), manajemen proyek adalah merencanakan, mengorganisir, memimpin, dan mengendalikan sumber daya perusahaan untuk mencapai sasaran jangka pendek yang telah ditentukan. 

Tujuan dan Manfaat Manajemen Proyek 

Menurut Ismael (2013), manajemen proyek memiliki tujuan sebagai berikut:
  1. Agar semua rangkaian kegiatan tersebut tepat waktu, dalam hal ini tidak terjadi keterlambatan penyelesaian proyek. 
  2. Biaya yang sesuai, maksudnya agar tidak ada biaya tambahan lagi di luar dari perencanaan biaya yang telah direncanakan.
  3. Kualitas sesuai dengan persyaratan. 
  4. Proses kegiatan sesuai persyaratan.

Adapun manfaat adanya manajemen proyek adalah sebagai berikut:
  1. Efisiensi, baik dari segi biaya, sumber daya maupun waktu. 
  2. Kontrol terhadap proyek lebih baik, sehingga proyek bisa sesuai dengan scope, biaya, sumber daya dan waktu yang telah ditentukan.
  3. Meningkatkan kualitas. 
  4. Meningkatkan produktivitas. 
  5. Bisa menekan risiko yang timbul sekecil mungkin. 
  6. Koordinasi internal yang lebih baik. 
  7. Meningkatkan semangat, tanggung jawab serta loyalitas tim terhadap proyek, yaitu dengan penugasan yang jelas kepada masing-masing anggota tim.

Tahapan atau Fase Manajemen Proyek 

Menurut Bakhtiyar, dkk (2012), manajemen proyek terdiri dari tiga fase atau tahap, yaitu:
  1. Perencanaan (Planning). Kegiatan perencanaan mencakup penetapan sasaran, mendefinisikan proyek dan organisasi tim.
  2. Penjadwalan (Schedulling). Kegiatan ini menghubungkan antara tenaga kerja, uang dan bahan yang digunakan dalam proyek. 
  3. Pengendalian (Controlling). kegiatan ini mencakup pengawasan sumber daya, biaya, kualitas dan budget jika perlu merevisi, mengubah rencana, menggeser atau mengelola ulang sehingga tepat waktu dan biaya.

Sedangkan menurut Project Management Book of Knowladge (PMBOK) Guide, terdapat lima tahap siklus dalam manajemen proyek, yaitu sebagai berikut:

a. Inisiasi 

Tahap inisiasi proyek merupakan tahap awal kegiatan proyek sejak sebuah proyek disepakati untuk dikerjakan. Pada tahap ini, permasalahan yang ingin diselesaikan akan diidentifikasi. Beberapa pilihan solusi untuk menyelesaikan permasalahan juga diidentifikasikan. Sebuah studi kelayakan dapat dilakukan untuk memilih sebuah solusi yang memiliki kemungkinan terbesar untuk direkomendasikan sebagai solusi terbaik dalam menyelesaikan permasalahan. Ketika sebuah solusi telah ditetapkan, maka seorang manajer proyek akan ditunjuk sehingga tim proyek dapat dibentuk.

b. Perencanaan dan desain 

Ketika ruang lingkup proyek telah ditetapkan dan tim proyek terbentuk, maka aktivitas proyek mulai memasuki tahap perencanaan. Pada tahap ini, dokumen perencanaan akan disusun secara terperinci sebagai panduan bagi tim proyek selama kegiatan proyek berlangsung. Adapun aktivitas yang akan dilakukan pada tahap ini adalah membuat dokumentasi project plan, resource plan, financial plan, risk plan, acceptance plan, communication plan, procurement plan, contract supplier dan perform phare review.

c. Pelaksanaan dan konstruksi 

Dengan definisi proyek yang jelas dan terperinci, maka aktivitas proyek siap untuk memasuki tahap eksekusi atau pelaksanaan proyek. Pada tahap ini, deliverables atau tujuan proyek secara fisik akan dibangun. Seluruh aktivitas yang terdapat dalam dokumentasi project plan akan dieksekusi.

d. Pemantauan dan sistem pengendalian 

Sementara kegiatan pengembangan berlangsung, beberapa proses manajemen perlu dilakukan guna memantau dan mengontrol penyelesaian deliverables sebagai hasil akhir proyek.

e. Penyelesaian 

Tahap ini merupakan akhir dari aktivitas proyek. Pada tahap ini, hasil akhir proyek (deliverables project) beserta dokumentasinya diserahkan kepada pelanggan, kontak dengan supplier diakhiri, tim proyek dibubarkan dan memberikan laporan kepada semua stakeholder yang menyatakan bahwa kegiatan proyek telah selesai dilaksanakan. Langkah akhir yang perlu dilakukan pada tahap ini yaitu melakukan post implementation review untuk mengetahui tingkat keberhasilan proyek dan mencatat setiap pelajaran yang diperoleh selama kegiatan proyek berlangsung sebagai pelajaran untuk proyek-proyek di masa yang akan datang.

Daftar Pustaka

  • Husen, Abrar. 2009. Manajemen Proyek. Yogyakarta: Andi Offset.
  • Sarno, Riyanarto. 2012. Analisis dan Desain Berorientasi Servis Aplikasi Manajemen Proyek. Yogyakarta: Andi Offset.
  • Haming, M. dan Basalamah, S. 2010. Studi Kelayakan Investasi Proyek dan Bisnis. Jakarta: Bumi Aksara. 
  • Kerzner, Harold. 2010. Project Management: A Systems Approach to Planning, Scheduling, and Controlling. New Jersey: John Wiley & Sons. 
  • Ismael, I. 2013. Keterlambatan Proyek Konstruksi Gedung, Faktor Penyebab dan Tindakan Pencegahannya. Jurnal Momentum.
  • Bakhtiyar, A. dkk. 2012. Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi keterlambatan proyek konstruksi pembangunan gedung di Kota Lamongan. Jurnal Rekayasa Sipil, Volume 6, No. 1.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Manajemen Proyek "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel