Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Konsep Diri (Pengertian, Aspek, Dimensi, Jenis dan Faktor yang Mempengaruhi)

Apa itu Konsep Diri? 

Konsep diri (self concept) adalah gambaran atau pandangan perasaan dan pemikiran individu mengenai diri sendiri, meliputi kemampuan, karakter, sikap, tujuan hidup, kebutuhan dan penampilan diri. Persepsi terhadap diri tersebut bersifat dinamis dibentuk berdasarkan pengalaman, evaluasi diri dan interpretasi lingkungan.

Konsep Diri (Pengertian, Aspek, Dimensi, Jenis dan Faktor yang Mempengaruhi)

Konsep diri sendiri merupakan persepsi yang dimiliki individu tentang dirinya yang dibentuk melalui pengalaman-pengalaman yang diperoleh dari interaksi lingkungan. Konsep diri bukan merupakan faktor bawaan, melainkan berkembang dari pengalaman yang terus-menerus dan terdiferensiasi. Ketika seseorang memberikan penilaian tentang dirinya, berarti ia telah memiliki kesadaran dan kemampuan untuk melihat dirinya terhadap dunia di luar dirinya.

Konsep diri adalah suatu gambaran dari apa yang kita pikirkan, yang orang lain berpendapat mengenai diri kita, dan seperti apa diri kita yang kita inginkan, yang mana konsep diri merupakan berbagai kombinasi dari berbagai aspek, yaitu citra diri, intensitas afektif, evaluasi diri dan kecenderungan memberi respons. Konsep diri merupakan suatu hal yang penting dalam pengintegrasian kepribadian, memotivasi tingkah laku sehingga pada akhirnya akan tercapainya kesehatan mental.

Berikut definisi dan pengertian konsep diri dari beberapa sumber buku:

  • Menurut Feldman dkk (2009), konsep diri adalah perasaan terhadap diri, gambaran mental yang deskriptif dan evaluatif mengenai kemampuan dan sifat seseorang. 
  • Menurut Thalib (2010), konsep diri adalah gambaran diri, penilaian diri, dan penerimaan diri yang bersifat dinamis, terbentuk melalui persepsi dan interpretasi terhadap diri sendiri dan lingkungan.
  • Menurut Kifudyartanta (2014), konsep diri adalah representasi diri yang mencakup identitas diri yakni karakteristik personal, pengalaman, peran, dan status sosial. 
  • Menurut Mappiare (2006), konsep diri adalah keseluruhan pola persepsi diri sebagaimana dirumuskan individu itu sendiri, atau pemahaman dan pemaknaan seseorang yang berkaitan dengan diri.
  • Menurut Desmita (2006), konsep diri adalah keseluruhan gambaran diri yang meliputi persepsi seseorang tentang dirinya, keyakinan, perasaan, dan nilai-nilai yang ada hubungannya dengan dirinya.  
  • Menurut Hurlock (1993), konsep diri adalah gambaran mental yang dimiliki seseorang tentang dirinya yang mencakup citra fisik dan psikologis.
  • Menurut Rakhmat (2003), konsep diri adalah pandangan dan perasaan individu tentang dirinya baik yang sifatnya psikologis, sosial maupun fisik. 
  • Menurut Keliat (1992), konsep diri adalah semua perasaan dan pemikiran individu mengenai dirinya sendiri. Hal ini meliputi kemampuan, karakter diri, sikap, tujuan hidup, kebutuhan dan penampilan diri.

Aspek-aspek Konsep Diri 

Menurut Calhoun dan Acocella (1995), konsep diri adalah gambaran mental yang dimiliki individu, atas tiga aspek yaitu pengetahuan yang dimiliki, pengharapan dan penilaian mengenai diri sendiri. Adapun penjelasan dari ketiga aspek tersebut adalah sebagai berikut:

a. Pengetahuan 

Pengetahuan yang dimiliki individu merupakan apa yang individu ketahui tentang dirinya. Dalam benak setiap individu ada satu daftar julukan yang menggambarkan tentang dirinya, hal ini mengacu pada istilah-istilah kuantitas seperti nama, usia, jenis kelamin, kebangsaan, pekerjaan, agama dan sebagainya dan sesuatu yang merujuk pada istilah-istilah kualitas, seperti individu yang egois, baik hati, tenang dan bertemperamen tinggi. Pengetahuan bisa diperoleh dengan membandingkan diri individu dengan kelompok pembandingnya (orang lain).

b. Harapan 

Harapan merupakan aspek dimana individu mempunyai berbagai pandangan ke depan tentang siapa dirinya, menjadi apa di masa mendatang, maka individu mempunyai pengharapan terhadap dirinya sendiri. Singkatnya, individu mempunyai harapan bagi dirinya sendiri untuk menjadi diri yang ideal dan pengharapan tersebut berbeda-beda pada setiap individu.

c. Penilaian 

Individu berkedudukan sebagai penilai terhadap dirinya sendiri setiap hari. Penilaian terhadap diri sendiri adalah pengukuran individu tentang keadaannya saat ini dengan apa yang menurutnya dapat dan terjadi pada dirinya. Intinya, setiap individu berperan sebagai penilai terhadap dirinya sendiri dan dengan menilai hal ini merupakan standar masing-masing individu.

Sedangkan menurut Veiga dan Leite (2016), aspek-aspek yang mempengaruhi terbentuknya konsep diri antara lain adalah sebagai berikut: 

  1. Kecemasan (anxiety). Merupakan kondisi emosional yang tidak menyenangkan yang ditandai oleh perasaan-perasaan subyektif seperti ketegangan, ketakutan, kekhawatiran dan juga ditandai dengan aktifnya sistem saraf pusat. Kecemasan juga sebagai kekuatan pengganggu utama yang menghambat perkembangan hubungan inter-personal yang sehat. Kecemasan pernah dialami oleh hampir semua individu, hanya saja kadar dan tarafnya yang berbeda. 
  2. Penampilan fisik (Physical appearance). Penampilan fisik merupakan segala sesuatu yang berhubungan dengan penampilan luar dan sejauh mana individu memiliki penampilan yang menarik yang mudah diamati dan dinilai oleh individu lain. Penampilan fisik secara disadari atau tidak, dapat menimbulkan respons tertentu dari individu lain. 
  3. Perilaku (Behavior). Merupakan suatu aksi reaksi individu yang dapat diamati secara langsung maupun tidak langsung terhadap lingkungannya dan sejauh mana individu dapat bersosialisasi sesuai dengan norma-norma yang berada dalam lingkungannya. 
  4. Popularitas (Popularity). Merupakan kemampuan individu dalam melakukan hubungan sosialnya, yaitu keberhasilan dalam membina hubungan dengan individu lainnya yang ditandai dengan penerimaan dan atau penolakan individu atau kelompok. 
  5. Kebahagiaan (Happiness). Merupakan kondisi psikologi positif, yang ditandai oleh tingginya kepuasan terhadap masa lalu, tingginya tingkat emosi positif, dan rendahnya tingkat emosi negatif. 
  6. Pengetahuan (Intellectual). Merupakan apa yang individu ketahui tentang dirinya seperti hal-hal yang menggambarkan dirinya, kelebihan atau kekurangan fisik, usia, jenis kelamin, kebangsaan, suku, pekerjaan, agama, dan lain-lain.

Dimensi Konsep Diri 

Menurut Agustiani (2006), konsep diri terbagi menjadi dua dimensi, yaitu:

a. Dimensi Internal 

Dimensi Internal atau yang disebut juga kerangka acuan internal (internal frame of reference) adalah penilaian yang dilakukan individu yakni penilaian yang dilakukan individu terhadap dirinya sendiri berdasarkan dunia di dalam dirinya. Dimensi internal dibagi menjadi tiga bentuk, yaitu:

  1. Diri identitas (identity self). Diri identitas berkaitan dengan identitas diri individu itu sendiri, misalnya gambaran tentang dirinya siapa saya. Selain itu berkaitan dengan label yang diberikan kepada diri oleh individu yang bersangkutan. 
  2. Diri pelaku (behavioral self). Diri pelaku merupakan persepsi individu tentang tingkah lakunya yang berisikan segala kesadaran mengenai apa yang dilakukan oleh dirinya. Diri yang kuat ditunjukkan dengan kesesuaian antara diri identitas dengan dengan diri pelakunya sehingga ia dapat menerima baik dari diri identitas maupun diri pelakunya. 
  3. Diri penerimaan/penilaian (judging self). Diri penerimaan berkaitan dengan kepuasan seseorang akan dirinya atau seberapa jauh seseorang menerima dirinya. Jika individu mempunyai kepuasan yang tinggi pada dirinya, maka ia memiliki kesadaran diri yang realistis, dan memfokuskan untuk mengembangkan dirinya. Sebaliknya, jika seseorang tidak mempunyai kepuasan terhadap dirinya, maka ia akan mengalami ketidak-percayaan diri dan menimbulkan rendahnya harga diri.

b. Dimensi Eksternal 

Pada dimensi eksternal, individu menilai dirinya melalui hubungan dan aktivitas sosialnya, nilai-nilai yang dianutnya, serta hal-hal lain di luar dirinya. Dimensi ini merupakan suatu hal yang luas, misalnya diri yang berkaitan dengan sekolah, organisasi, agama dan sebagainya. Dimensi eksternal dibagi menjadi lima bentuk, yaitu: 

  1. Diri fisik (Psysical self). Diri fisik menyangkut persepsi seseorang tentang keadaannya secara fisik. Contohnya mengenai kesehatan diri, penampilan dirinya (cantik, jelek, menarik atau tidak menarik) dan keadaan tubuhnya (tinggi, pendek, gemuk atau kurus). 
  2. Diri etik-moral (moral-ethical self). Diri etik-moral merupakan persepsi seseorang yang didasarkan pada standar pertimbangan secara moral dan etika. Hal ini berhubungan dengan Tuhan, kepuasaan seseorang akan agamanya, dan nilai moral. 
  3. Diri pribadi (personal self). Diri personal merupakan persepsi seseorang mengenai keadaan pribadinya. Dalam hal ini menyangkut sejauh mana individu merasa sebagai pribadi yang tepat. 
  4. Diri keluarga (Family self). Diri keluarga menunjukkan perasaan dan harga diri dalam kedudukannya sebagai anggota keluarga. Dalam hal ini, diri keluarga berkaitan dengan peran yang dijalani sebagai anggota keluarga. 
  5. Diri sosial (Sosial self). Diri sosial merupakan penilaian individu terhadap interaksi dirinya dengan orang lain maupun lingkungan di sekitarnya.

Jenis-jenis Konsep Diri 

Setiap orang mempunyai perbedaan dalam menerima dirinya sendiri maupun menerima apa pendapat orang lain tentang dirinya, maka konsep diri yang muncul pasti berbeda dan karakteristik dari konsep diri tersebut tidaklah sama. Menurut Calhoun dan Acocella (1995), terdapat dua jenis konsep diri, yaitu:

a. Konsep diri positif 

Individu yang memiliki konsep diri yang positif adalah individu yang tahu betul tentang dirinya, sehingga evaluasi terhadap dirinya sendiri menjadi positif dan dapat menerima keberadaan orang lain. Konsep diri positif lebih pada penerimaan diri, bukan suatu kebanggaan yang besar bagi diri. Individu yang memiliki konsep diri yang positif akan merancang tujuan yang sesuai dengan realitas, yaitu tujuan yang memiliki kemungkinan besar untuk dapat dicapai serta mampu menghadapi kehidupan di depannya dan menganggap hidup adalah suatu proses penemuan.

Seseorang dengan konsep diri yang positif adalah orang yang mau menerima fakta tentang dirinya dengan baik. Selain itu, ia juga dapat menerima fakta-fakta tentang orang lain. Konsep diri yang positif akan membawa orang kepada hidup yang menyenangkan dan tidak terlarut dalam kegagalan. Adapun ciri-ciri seseorang yang memiliki konsep diri positif adalah: 

  1. Ia yakin akan kemampuannya mengatasi masalah. 
  2. Ia merasa setara dengan orang lain. 
  3. Ia menerima pujian tanpa rasa malu. 
  4. Ia menyadari bahwa setiap orang memiliki berbagai perasaan, keinginan, dan perilaku yang tidak seluruhnya disetujui masyarakat. 
  5. Ia mampu memperbaiki dirinya karena ia sanggup mengungkapkan aspek-aspek kepribadian yang tidak disenangi dan berusaha mengubahnya.

b. Konsep diri negatif 

Konsep diri negatif merupakan perasaan yang negatif tentang dirinya. Seseorang dengan konsep diri negatif merasa pribadinya tidak cukup baik daripada orang lain. Hal ini terjadi karena individu menghadapi informasi tentang dirinya yang tidak dapat diterima dengan baik oleh dirinya. Konsep diri negatif dapat mengakibatkan depresi atau kecemasan dan kekecewaan emosional.

Konsep diri negatif terbagi menjadi dua tipe, yaitu: 

  1. Pandangan seseorang tentang dirinya sendiri benar-benar tidak teratur, tidak memiliki perasaan kestabilan dan keutuhan diri. Individu tersebut benar-benar tidak tahu siapa dirinya, apa kelemahan dan kelebihannya atau apa yang ia hargai dalam kehidupannya. 
  2. Pandangan tentang dirinya yang terlalu kaku, stabil dan teratur. Hal ini bisa terjadi sebagai akibat didikan yang terlalu keras dan kepatuhan yang terlalu kaku. Individu merupakan aturan yang terlalu keras pada dirinya sehingga tidak dapat menerima sedikit saja penyimpangan atau perubahan dalam kehidupannya.

Seseorang yang memiliki konsep diri negatif adalah orang yang tidak tahu kekurangan maupun kelebihan dirinya. Ia menganggap informasi tentang dirinya yang diterima dari orang lain merupakan ancaman terhadap dirinya, sehingga ia akan diliputi kecemasan. Adapun ciri-ciri seseorang yang memiliki konsep diri negatif adalah: 

  1. Menganggap bahwa kritik sebagai alat untuk menjatuhkan harga dirinya. Orang yang mempunyai konsep diri negatif cenderung tidak menyukai dialog terbuka. 
  2. Responsif sekali terhadap pujian. 
  3. Bersikap hiperkritis terhadap orang lain. Ia tidak sanggup menyampaikan penghargaan dan mengakui kelebihan orang lain. 
  4. Cenderung merasa tidak disenangi orang lain. Ia merasa tidak diperhatikan. 
  5. Bersikap pesimis terhadap kompetisi. Misalnya ia tidak mau bersiang dengan orang lain dalam hal prestasi.

Faktor yang Mempengaruhi Konsep Diri 

Menurut Sobour (2003), terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi konsep diri pada seseorang, antara lain yaitu sebagai berikut:

a. Self Appraisal - Viewing Self as an Object 

Istilah ini menunjukkan suatu pandangan, yang menjadikan diri sendiri sebagai objek dalam komunikasi, atau dengan kata lain, adalah kesan kita terhadap diri kita sendiri. Kita sebagai pengamat melihat diri kita menilai terhadap cara kita yang memberi kesan terhadap diri sendiri.

b. Reaction and Response of Others 

Sebetulnya, konsep diri itu tidak saja berkembang melalui pandangan kita terhadap diri sendiri, namun juga berkembang dalam rangka interaksi kita dengan masyarakat. Oleh karena itu, konsep diri dipengaruhi oleh reaksi serta respons orang lain terhadap diri kita, misalnya saja dalam berbagai perbincangan masalah sosial. Pendapat yang kita keluar juga menjadi sorotan orang lain sehingga adanya kritik ketika orang lain juga mempunyai pendapat yang berbeda dengan diri kita.

c. Roles You Play - Role Taking 

Meskipun peran merupakan gagasan sentral dari pembahasan tentang teori peran, ironisnya kata tersebut lebih banyak mengandung silang pendapat di antara pakar. Yang paling sering terjadi adalah bahwa peran dijelaskan dengan konsep-konsep tentang pemilahan perilaku. Apa yang kita lakukan sebagai pribadi yang meniru dari ekspresi orang lain.

d. Reference Groups 

Reference groups atau kelompok rujukan adalah kelompok yang kita menjadi anggota di dalamnya. Jika kelompok ini dianggap penting, dalam arti mereka dapat menilai dan bereaksi pada kita, hal ini akan menjadi kekuatan untuk menentukan konsep diri kita. Perilaku yang menunjukkan ketidak-setujuan terhadap kehadiran seseorang menjadi penilaian kelompok terhadap perilaku seseorang.

Daftar Pustaka

  • Feldman, R.D, Papalia, D., dan Olds, S.W. 2009. Human Development (Perkembangan Manusia). Jakarta: Salemba Empat.
  • Mappiare, Andi. 2006. Kamus Istilah Konseling dan Terapi. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
  • Kifudyartanta. 2012. Psikologi Kepribadian, Paradigma Filosofis, Tipologis, Psikodinamik dan Organismik-Holistik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
  • Desmita. 2006. Psikologi Perkembangan. Bandung: Remaja Rosdakarya.
  • Hurlock,E.B. 1993. Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Jakarta: Erlangga.
  • Rakhmat, Jalaludin. 2003. Psikologi Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya.
  • Keliat, B.A. 1992. Gangguan Konsep Diri. Jakarta: EGC.
  • Calhoun, F., dan Acocella, J. 1995. Psikologi Tentang Penyesuaian dan Hubungan Kemanusiaan. Semarang: IKIP Semarang.
  • Veiga, F., & Leite, A. 2016. Adolescents Self-Concept Short Scale: A Version of PHCSCS. Procedia: Social and behavior Sciences.
  • Agustiani, H. 2006. Psikologi Perkembangan: Pendekatan Ekologi Kaitannya dengan Konsep Diri dan Penyesuaian Diri pada Remaja. Bandung: Refika Aditama.
  • Sobour, Alex. 2003. Psikologi Umum dalam Lintasan Sejarah. Bandung: Pustaka Setia.

Posting Komentar untuk "Konsep Diri (Pengertian, Aspek, Dimensi, Jenis dan Faktor yang Mempengaruhi)"