Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Menyimak - Pengertian, Fungsi, Jenis dan Tahapan

Menyimak adalah suatu kegiatan atau keterampilan seseorang dalam mendengarkan, memperhatikan, dan memahami lambang-lambang bahasa lisan atau ujaran yang diterima melalui pendengaran untuk memperoleh informasi, menangkap isi atau pesan, serta memahami makna komunikasi disampaikan oleh pembicara.

Menyimak - Pengertian, Fungsi, Jenis dan Tahapan

Menyimak merupakan suatu kegiatan untuk mendengarkan, mencerna dan memahami informasi atau pesan yang diterima melalui proses pendengaran dengan penuh pemahaman untuk menangkap pesan yang disampaikan oleh orang lain. Dengan kata lain, menyimak merupakan bentuk perhatian untuk mendengarkan pembicara serta memahami pembicara agar nantinya dapat memperoleh informasi dan dapat memahami apa yang disampaikan oleh pembicara.

Menyimak juga bermakna mendengarkan dengan penuh pemahaman dan perhatian serta apresiasi. Menyimak adalah kegiatan yang kompleks yang mencakup komponen-komponen persepsi dan pengetahuan linguistik untuk membantu memahami wacana yang disajikan.

Pengertian lain menyebutkan bahwa menyimak adalah suatu rentetan proses, mulai dari proses mengidentifikasi bunyi, menyusun penafsiran, memanfaatkan hasil penafsiran, dan proses penyimpanan, serta proses menghubung-hubungkan hasil penafsiran itu dengan keseluruhan pengetahuan dan pengalaman.

Pengertian Menyimak 

Berikut definisi dan pengertian menyimak dari beberapa sumber buku dan referensi: 

  • Menurut Tarigan (2008), menyimak adalah suatu proses kegiatan mendengarkan lambang-lambang lisan dengan penuh perhatian, pemahaman, apresiasi, serta interpretasi untuk memperoleh informasi, menangkap isi atau pesan, serta memahami makna komunikasi yang telah disampaikan oleh pembicara melalui ujaran. 
  • Menurut Hermawan (2012), menyimak adalah suatu proses kegiatan yang dimulai dari mendengarkan sampai dengan memahami untuk memperoleh informasi dan pesan yang terkandung dari ujaran secara lisan dari pembicara.
  • Menurut Kamidjan dan Suyono (2002), menyimak adalah suatu proses mendengarkan lambang-lambang bahasa lisan dengan sungguh-sungguh penuh perhatian, pemahaman, apresiatif yang dapat disertai dengan pemahaman makna komunikasi yang disampaikan secara nonverbal.
  • Menurut Poerwadarminta (1984), menyimak adalah mendengar atau memerhatikan baik-baik apa yang diucapkan atau dibaca orang. Menyimak merupakan proses pendengaran, mengenal dan menginterprestasikan lambang-lambang lisan, sedangkan mendengar adalah suatu proses penerimaan bunyi yang datang dari luar tanpa banyak memerhatikan makna itu. 
  • Menurut Sarwidi (2008), menyimak adalah suatu keterampilan seseorang untuk mendengarkan, memperhatikan, memahami, dan menganalisa secara kritis bentuk-bentuk bahasa lisan atau ujaran yang diterima melalui pendengaran, kemudian menyimpulkan dan menyimpan isi suatu informasi, dan yang lebih penting lagi yaitu dapat mengkomunikasikan isi ujaran tersebut kepada orang lain.

Tujuan Menyimak 

Menyimak adalah suatu kegiatan mendengarkan serta memerhatikan baik-baik apa yang dibaca atau diucapkan oleh si pembicara serta menangkap dan memahami isi dan makna komunikasi yang tersirat di dalamnya. Menurut Tarigan (2008), menyimak memiliki beberapa tujuan, di antaranya adalah sebagai berikut: 

  1. Menyimak dengan tujuan utama agar dia dapat memperoleh pengetahuan dari bahan ujaran pembicara; dengan perkataan lain, dia menyimak untuk belajar. 
  2. Menyimak dengan penekanan dan penikmatan terhadap sesuatu dari materi yang diujarkan atau yang diperdengarkan atau dipagelarkan (terutama sekali dalam bidang seni); pendeknya, dia menyimak untuk menikmati keindahan audial. 
  3. Menyimak dengan maksud agar dia dapat menilai sesuatu yang dia simak (baik-buruk, indah-jelek, tepat-ngawur, logis-tak logis, dan lain-lain); singkatnya, dia menyimak untuk mengevaluasi. 
  4. Menyimak agar dia dapat menikmati serta menghargai sesuatu yang disimaknya itu (misalnya, pembicaraan cerita, pembacaan puisi, musik dan lagu, dialog, diskusi panel, dan perdebatan); pendek kata, orang itu menyimak untuk mengapresiasi materi simakan. 
  5. Menyimak dengan maksud agar dia dapat mengomunikasikan ide-ide, gagasan-gagasan, ataupun perasaan-perasaannya kepada orang lain dengan lancar dan tepat. Banyak contoh dan ide yang dapat diperoleh dari sang pembicara dan semua ini merupakan bahan penting dan sangat menunjang dalam mengomunikasikan ide-idenya sendiri. 
  6. Menyimak dengan maksud dan tujuan agar dia dapat membedakan bunyi-bunyi dengan tepat; mana bunyi yang membedakan arti (distignif), mana bunyi yang tidak membedakan arti; biasanya, ini terlihat nyata pada seseorang yang sedang belajar bahasa asing yang asyik mendengarkan ujaran pembicara asli (native speaker). 
  7. Menyimak dengan maksud agar dia dapat memecahkan masalah secara kreatif dan analisis, sebab dari pembicara, dia mungkin memperoleh masukan berharga. 
  8. Selanjutnya, ada lagi orang yang tekun menyimak pembicara untuk meyakinkan dirinya terhadap suatu masalah atau pendapat yang selama ini diragukan; dengan perkataan lain, dia menyimak secara persuasif.

Fungsi Menyimak 

Menurut Hermawan (2012), keterampilan menyimak selain untuk mendapatkan informasi yang disampaikan oleh orang lain melalui lisan atau kata-kata, juga memiliki beberapa fungsi yang lain, yaitu sebagai berikut:

a. Memahami orang lain 

Orang-orang yang dapat memahami dan mempertahankan banyak informasi memiliki sebuah peluang yang lebih besar untuk berhasil. Kemampuan membaca dan menulis efektif bersama-sama dengan kemampuan untuk menerima dan memahami pembicaraan orang lain merupakan sebuah kunci sukses. Memahami orang lain, mempelajari reaksi dan kebutuhan orang lain, serta menemukan hal-hal berkenaan dengan orang lain merupakan hal penting dalam setiap aktivitas kehidupan.

b. Berempati 

Seorang penyimak yang dapat menerima dan mengingat sejumlah besar informasi akan sangat disukai dan sangat bernilai sebagai seorang teman daripada sebuah komputer. Walaupun kemampuan menerima data merupakan suatu hal yang mengagumkan, tetapi penyimak yang efektif juga harus dapat berempati, dapat memahami dan merasakan setiap emosi serta pikiran pembaca. Kemampuan berempati ini merupakan elemen penting dalam berkomunikasi yang efektif.

c. Mempengaruhi orang lain 

Di samping itu, aktivitas menyimak dapat mempengaruhi sikap dan perilaku orang lain karena orang-orang akan lebih menaruh hormat dan mengikuti apa yang kita katakan jika mereka beranggapan kita telah menyimak dan memahami mereka.

d. Menghibur diri 

Adakalanya menyimak cerita-cerita lucu dan anekdot-anekdot yang dilontarkan orang lain bisa menjadi hiburan dan pelepas ketegangan. Oleh karena itu, dalam hal ini kita harus tahu kapan menyimak secara kritis dan evaluatif serta kapan menyimak secara pasif.

e. Mengkritisi orang lain 

Penyimak yang kritis juga dapat mendengarkan kata-kata pembicara dan memahami setiap gagasan tanpa menerimanya secara total. Penyimak yang kritis dapat membantu setiap individu dan masyarakat untuk memahami diri mereka dan mengevaluasi gagasan-gagasan mereka.

f. Menolong orang lain 

Pada dasarnya manusia ingin diakui dan dikenal oleh orang lain, ingin didukung dan diperhatikan oleh orang lain. Melalui aktivitas menyimak kita dapat memberikan jenis pengakuan dan penghargaan seperti ini. Ketika kita menyimak, sebenarnya kita sedang mengirim sebuah pesan non-verbal yang menyatakan bahwa orang yang sedang berbicara itu penting. Melalui kegiatan menyimak seperti ini kita juga dapat membantu orang lain memecahkan masalah yang sedang dihadapi.

Jenis-jenis Menyimak 

Menurut Sutari (1998), kegiatan menyimak terdiri dari beberapa jenis, yaitu sebagai berikut:

a. Menyimak ekstensif (extensive listening) 

Menyimak ekstensif adalah sejenis kegiatan menyimak yang berhubungan dengan hal-hal lebih umum dan lebih bebas terhadap sesuatu bahasa, tidak perlu di bawah bimbingan langsung seorang guru. Penggunaan yang paling mendasar ialah untuk menyajikan kembali bahan yang telah diketahui dalam suatu lingkungan baru dengan cara yang baru.

b. Menyimak intensif (intensive listening) 

Menyimak intensif adalah menyimak yang diarahkan pada suatu yang jauh lebih diawasi, dikontrol, terhadap suatu hal tertentu. Dalam hal ini harus diadakan suatu pembagian penting yaitu diarahkan pada butir-butir bahasa sebagai bagian dari program pengajaran bahasa atau pada pemahaman serta pengertian umum.

c. Menyimak sosial (social listening) 

Dikenal juga dengan istilah menyimak konversasional (conversational listening) ataupun menyimak sopan (courtens listening) biasanya berlangsung dalam situasi-situasi sosial tempat orang mengobrol mengenai hal-hal yang meenarik perhatian semua orang dan saling mendengarkan satu sama lain untuk membuat respons-repons yang pantas, mengikuti detail-detail yang menarik, dan memerhatikan perhatian yang wajar terhadap apa-apa yang dikemukakan, dikatakan oleh seorang rekan.

d. Menyimak sekunder (secondary listening) 

Menyimak sekunder adalah sejenis kegiatan menyimak secara kebetulan dan secara ekstensif (casual listening dan extensive listening) misalnya, menyimak pada musik yang mengirimi tarian-tarian rakyat terdengar secara sayup-sayup sementara kita menulis surat pada teman di rumah atau menikmati musik sementara ikut berpartisipasi dalam kegiatan tertentu di sekolah seperti menulis, pekerjaan tangan dengan tanah liat, membuat sketsa dan latihan menulis dengan tulisan tangan.

e. Menyimak estetik (aesthetic listening) 

Menyimak estetik disebut juga menyimak apresiatif (apreciational listening) adalah fase terakhir dari kegiatan menyimak secara kebetulan dan termasuk ke dalam menyimak ekstensif, mencakup dua hal yaitu pertama menyimak musik, puisi, membaca bersama, atau drama yang terdengar pada radio atau rekaman-rekaman. Kedua menikmati cerita-cerita, puisi, teka-teki, dan lakon-lakon yang diceritakan oleh guru atau murid-murid.

f. Menyimak kritis (critical listening) 

Menyimak kritis adalah sejenis kegiatan menyimak yang di dalamnya sudah terlihat kurangnya atau tiadanya keaslian ataupun kehadiran prasangka serta ketidaktelitian yang akan diamati. Murid-murid perlu banyak belajar mendengarkan, menyimak secara kritis untuk memperoleh kebenaran.

g. Menyimak konsentratif (consentrative listening) 

Menyimak jenis ini sering juga disebut study-type listening atau menyimak yang merupakan jenis telaah. Kegiatan-kegiatan tercakup dalam menyimak konsentratif antara lain: menyimak untuk mengikuti petunjuk-petunjuk serta menyimak urutan-urutan ide, fakta-fakta penting, dan sebab akibat.

h. Menyimak kreatif (Creative listening) 

Menyimak kreatif adalah jenis menyimak yang mengakibatkan dalam pembentukan atau rekonstruksi seorang anak secara imaginatif kesenangan-kesenangan akan bunyi, visual atau penglihatan, gerakan, serta perasaan-perasaan kinestetik yang disarankan oleh apa-apa didengarnya.

i. Menyimak introgatif (introgative listening) 

Menyimak introgatif adalah sejenis menyimak intensif yang menuntut lebih banyak konsentrasi dan seleksi, pemusatan perhatian dan pemilihan, karena si penyimak harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan. Dalam kegiatan menyimak interogatif ini si penyimak mempersempit serta mengarahkan perhatiannya pada pemerolehan informasi atau mengenai jalur khusus.

j. Menyimak penyelidikan (exploratory listening) 

Menyimak penyelidikan adalah sejenis menyimak intensif dengan maksud dan yang agak lebih singkat. Dalam kegiatan menyimak seperti ini si penyimak menyiagakan perhatiannya untuk menemukan hal-hal baru yang menarik perhatian dan informasi tambahan mengenai suatu topik atau suatu pergunjingan yang menarik.

k. Menyimak pasif (passive listening) 

Menyimak pasif adalah penyerapan suatu bahasa tanpa upaya sadar yang biasa menandai upaya-upaya kita saat belajar dengan teliti, belajar tergesa-gesa, menghafal luar kepala, berlatih serta menguasai sesuatu bahasa. Salah satu contoh menyimak pasif adalah penduduk pribumi yang tidak bersekolah lancar berbahasa asing. Hal ini dimungkinkan karena mereka hidup langsung di daerah bahasa tersebut beberapa lama dan memberikan kesempatan yang cukup bagi otak mereka menyimak bahasa itu.

l. Menyimak selektif (selective listening) 

Menyimak selektif berhubungan erat dengan menyimak pasif. Betapapun efektifnya menyimak pasif itu tetapi biasanya tidak dianggap sebagai kegiatan yang memuaskan. Namun demikian, menyimak selektif hendaknya tidak menggantikan menyimak pasif, tetapi justru melengkapinya. Penyimak harus memanfaatkan kedua teknik tersebut.

Tahapan Proses Menyimak 

Menurut Tarigan (2008), proses menyimak dilakukan dalam beberapa tahapan, yaitu sebagai berikut: 

  1. Isolasi. Pada tahap ini sang penyimak mencatat aspek-aspek individual kata lisan dan memisah-misahkan atau mengisolasikan bunyi-bunyi, ide-ide, fakta-fakta, organisasi-organisasi khusus, begitu pula stimulus lainnya. 
  2. Identifikasi. Sekali stimulus tertentu telah dapat dikenal maka suatu makna, atau identitas pun diberikan kepada setiap butir yang berdikari itu. 
  3. Integrasi. Kita mengintegrasikan atau menyatupadukan apa yang kita dengar dengan informasi lain yang telah kita simpan dan rekam dalam otak kita. 
  4. Inspeksi. Pada tahap ini informasi baru yang telah kita terima dikontraskan dan dibandingkan dengan segala informasi yang telah kita miliki mengenai hal tersebut.
  5. Interpretasi. Pada tahap ini kita secara aktif mengevaluasi apa-apa yang kita dengar dan menelusuri dari mana datangnya semua itu. 
  6. Interpolasi. Selama tidak ada pesan yang membawa makna dalam dan mengenai informasi, maka tanggung jawab kitalah untuk menyediakan data-data dan ide-ide penunjang dari latar belakang pengetahuan dan pengalaman kita sendiri untuk mengisi serta memenuhi butir-butir pesan yang kita dengar. 
  7. Intropeksi. Tahap ini dilakukan dengan cara merefleksikan dan menguji informasi baru, kita berupaya untuk mempersonalisasikan informasi tersebut, menerapkannya pada situasi kita sendiri.

Sedangkan menurut Rahim (1998), tahapan proses menyimak adalah sebagai berikut: 

  1. Tahap mendengar. Dalam tahap ini kita baru mendengarkan segala sesuatu yang dikemukakan oleh pembicara dalam ujaran atas pembicaraan-nya. Jadi, kita masih berada dalam tahap hearing. 
  2. Tahap memahami. Setelah kita mendengar maka ada keinginan bagi kita untuk mengerti atau memahami dengan baik isi pembicaraan yang disampaikan oleh pembicara. Kemudian, sampailah kita dalam tahap understanding. 
  3. Tahap menginterpretasi. Penyimak yang baik, yang cermat dan teliti, belum puas kalau hanya mendengar dan memahami isi ujaran sang pembicara, dia ingin menafsirkan atau ingin menginterpretasikan isi, butir-butir pendapat yang terdapat dan tersirat dalam ujaran itu: dengan demikian, sang penyimak telah tiba pada tahap interpreting.
  4. Tahap mengevaluasi. Setelah memahami serta dapat menafsir atau menginterpretasikan isi pembicaraan, penyimakpun mulailah menilai atau mengevaluasi pendapat serta gagasan pembicara mengenai keunggulan dan kelemahan serta kebaikan dan kekurangan pembicara, dengan demikian, sudah sampai pada tahap evaluating. 
  5. Tahap menanggapi. Tahap ini merupakan tahap terakhir dalam kegiatan menyimak. Penyimak menyambut, mencamkan, dan menyerap serta menerima gagasan atau ide yang dikemukakan oleh pembicara dalam ujaran atau pembicaraan-nya. Lalu penyimakpun sampailah pada tahap menanggapi (responding).

PERHATIAN
Jika ingin mengcopy-paste referensi dari KajianPustaka.com, mohon untuk menambahkan sumber rujukan di daftar pustaka dengan format berikut:
Riadi, Muchlisin. (). Menyimak - Pengertian, Fungsi, Jenis dan Tahapan. Diakses pada , dari https://www.kajianpustaka.com/2022/11/menyimak.html